Tuesday, January 27, 2009

CNY Quest!!

'Quest' aku pun bermula...

22 Januari 2009

Bermula pada malam hari, aku terserempak dengan kawan-kawan ku yang akan pergi ke Terengganu untuk ber’jaulah’. Hati ku berbelah bagi nak ikut ke tidak, namun aku decide untuk stay… Other than busying myself with studying, I feel like I’ve something important that I must do…but what??

Later that night, I’ve found the lost conquest…an ongoing process that has been long forgotten… DA’WAH FARDIAH!!

Targets identified…and the missiles are launched!! I hit two of my targets tonight! ;) alhamdulillah…

23 Januari 2009

Lepas solat subuh terbuang masa dengan tertidur sampai 10am…huhu… Merangka balik perancangan seharian dan sepanjang cuti…Cuma masih tak nampak lagi goals dan bagaimana nak manfaatkan cuti ini.

Pada petangnya selepas ke library, aku hendak pergi ke berenang. Sad to say, somehow I lost my swimming suit…huhu… Jadi tukar plan untuk joging, kebetulan terjumpa Auzan dan Sani bermain skuasy dan Nuh berjoging.

Malamnya…aku pergi solat Isya’ di masjid, terjumpa dengan akh Shahril. Lama dah tidak bertemu dengan dia. Kami pun berbual, daripada masjid hingga ke kedai makan berdekatan SBPI. Banyak berkongsi pengalaman dan ilmu daripada senpai ini yang telah lama bergiat aktif dalam berdakwah. Satu malam tu bagaikan dauroh, atau lebih tepat lagi, talaqqi! Heheh…

Muhasabah

Perjumpaan dengan akh Shahril sedikit sebanyak telah membuka minda dan pandangan aku tentang da’wah dan juga telah memberikan aku menyusun atur perancangan dan aktiviti yang bermanfaat yang perlu di waktu cuti ini. Perkongsian ilmu dan pengalaman dan kupasan ayat al-Qur’an yang aku dapat mengisi kekosongan jiwa dan pada masa yang sama membuatkan aku munasabah balik diriku…

Bagaimanakah rupa bentuk iman dan amal ku sendiri, seorang menggelar diri orang yang ‘berjuang’ di jalan Allah, tapi bagaimana pula hubungan dengan Allah? Katanya mengajak orang kepada Allah, tapi hatinya jauh sekali dari Allah…terkesan sungguh aku… Aku mula cermin diri dan ketemui yang antara masalah yang aku hadapi dengan manusia itu, puncanya adalah kurangnya komunikasi dan cinta kita dengan pencipta manusia itu sendiri, Allah… Justeru aspek roh perlu dijaga sebaik mungkin, dengan mutaba’ah amal yang dijaga dan diamal dengan konsisten dan ikhlas.

Teringatkan kisah Salahaddin al-Ayubi. Dia memeriksa dan memastikan yang askar di saf hadapan adalah mereka yang bangun di tengah malam, untuk berkomunikasi dan mendekatkan diri pada Allah secara lebih personal dan mendalam… Yang dahsyatnya, Salahuddin al-Ayubi itu sendiri tidak pernah meninggalkan solat malam sejak baligh!!

Aku???

Aku tidak akan boleh beralasan yang aku ini hamba yang lemah, pertemuan ini seharusnya disusuli dengan amal!! Sudah lama berborak, akh Shahril pun mengingatkan aku,

“Dah banyak kongsi ni kena amal tau!!”

Insya Allah…akan aku amal ilmu itu… kenyang ruh dapat makanan tazkirah free, kenyang perut sebab dapat makanan free (sebab dia belanja,heheh!)

Kisah malam tu tidak berakhir disitu…. Bersambung…

Saturday, January 24, 2009

WE WILL NOT GO DOWN (song for Gaza, composed by Michael Heart)


video

A blinding flash of white light
Lit up the sky over Gaza tonight
People running for cover
Not knowing whether they’re dead or alive

They came with their tanks and their planes
With ravaging fiery flames
And nothing remains
Just a voice rising up in the smoky haze

We will not go down
In the night, without a fight
You can burn up our mosques and our homes and our schools
But our spirit will never die
We will not go down
In Gaza tonight

Women and children alike
Murdered and massacred night after night
While the so-called leaders of countries afar
Debated on who’s wrong or right

But their powerless words were in vain
And the bombs fell down like acid rain
But through the tears and the blood and the pain
You can still hear that voice through the smoky haze

We will not go down
In the night, without a fight
You can burn up our mosques and our homes and our schools
But our spirit will never die
We will not go down
In Gaza tonight

Friday, January 23, 2009

Lost again...


Kebelakangan ini aku telah tewas dalam suatu permainan... Sudah menjadi adat permainan, ada yang menang dan kalah... FRUSSTT!! Namun tewasnya aku ini tidak bermakna aku akan terus berputus asa, tidak sekali-kali..!!

Namun permainan ini berlangsung setiap fasa kehidupan secara konsisten, ujian ini terasa begitu berat bagiku, aku tak berputus asa...tapi aku selalu tewasa dalam permainan ini... Apakah selepas aku tewas akan masih mampu menghela nafas yang baru?? Apa yang akan berlaku jika aku tidak bisa bernyawa kembali sudah tewas...??

Aku impikan yang permainan ini semudah permainan video game dan komputer, seperti DOTA ataupun Metal Gear, selepas game over ataupun 'mati' dalam game tersebut, kita masih boleh tekan butang reset, tapi dalam permainan hawa nafsu...boleh ke kita pastikan kita bernafas lagi selepas tamat dan kalah dalam permainan hawa nafsu itu??

Manusia itu lemah...aku lemah...kamu pun manusia bukan? Kamu pun lemah...pelupa... Namun dapatkah alasan ini diterima di hari kelak?? Sedangkan sudah nyata yang haq dan batil?

Aku taknak kalah!!

Seperti tingginya azam para mujahidin di Palestin dan Gaza yang berhempas pulas dan menggadai nyawa mempertahankan bumi anbiya, permainan mereka itu lebih dan gentar daripada permainan hawa nafsu yang aku 'main' sekarang ini...

Namun inilah aku...hamba yang lemah...ilaika ashku dho'fu quwati...kepadaMu aku mengadu kelemahan diri ini...

Friday, January 16, 2009

Got Water...?

Air laut...(taktau nak tulis apa :p)

Baru-baru ini, kawasan sekitar Gombak disekat bekalan air berikutan kejadian kemalangan jalan raya yang berlaku di sekitar Gombak. Lebih teruk lagi, kemalangan itu bukan sahaja melibatkan penghuni dua buah kenderaan itu, semua manusia di saentero Gombak menerima pada kemalangan itu kerana minyak daripada lori yang terlibat dalam kemalangan itu tumpah ke dalam saluran air yang membekalkan air ke kawasan Gombak.

Justeru kelas pun dibatalkan pada hari Jumaat dan ramai orang pulang ke rumah masing-masing disebabkan tiada air, alhamdulillah mahallah dan blok kami masih ada bekalan air. Ramai yang suka akan keadaan ini, tapi kalau difikirkan balik, semestinya lecturer akan menggantikan balik kelas, jadi apa bezanya kalau kelas dibatalkan dan tak dibatalkan? Lagi baik ada kelas kan?

Aku melihat ruginya masa yang terbuang dan susahnya hendak menyesuaikan dan mengatur masa pada masa akan datang jika berlaku kelas ganti. Hidup kita bukanlah kelas – bilik – makan – main sahaja, kalau begitulah tanggapan kita tentang kehidupan, maka terjerumuslah kita dalam ‘circle of stupidiy’. Kenapa pula stupid? Sebab apakah yang lebih bodoh kalau manusia itu cuma hidup untuk hidup, tanpa melihat matlamat sebenar hidupnya.

Manusia itu air? Air itu manusia?

Bila ada air manusia terlupa nak bersyukur akan nikmat yang Dia kurniakan pada kita, bahkan ketika ada air, ada yang sewenang-wenangnya membazir air dan tak terlupa kepada mereka yang kurang memanfaatkan air (seperti foreigner yang tak suka mandi :p)

Percaya ke tak kita boleh hidup tanpa air?

Semestinya boleh! Pada ketika itu, kita akan hidup di alam barzakh, pada masa itu kita boleh hidup tanpa air, maksudnya…its impossible to live without water, ciptaan yang se’simple’ H2O ini memberi pengaruh besar dalam kehidupan manusia. Saudara kita di Palestin pada masa sekarang ini lagi parah keadaan mereka, bukan sahaja tiada air, tapi ajal maut itu ibarat telur di hujung tanduk.

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? Ar-Rahman,ayat 13

And yet we still do what Allah forbids and do not what Allah tells us to do… Hidup kita terus terbelenggu dengan matlamat dunia… Ini baru satu nikmat yang Allah tarik balik, belum nikmat bercakap, berjalan, melihat, merasa, me….dan…dan sebagainya yang takkan habis untuk ditulis.

Perbaikilah amal kita,

jauhilah jahiliyyah yang menimpa,

untuk menjejak jannah yang tercinta,

igaun tempat kembalinya manusia.

Wednesday, January 14, 2009

Janganlah daku kecewa...

Tenang melihat ciptaanNya yang indah...mengubati segala resah dan gundah di jiwa...

Baru-baru ini diadakan satu program... Untuk sesiapa yang biasa merancang dan merencanakan program di Universiti, maka anda sedia maklum kesusahan dan kepayahan yang dilalui untuk buat booking dan mengisi borang dan 1001 macam birokrasi yang tak berpenghujung. Ditambah lagi dengan masalah teknikal seperti tiada LCD projektor... dipendakkan cerita, tension giler lah time tuh!

Kecewa?? Koniciwa??

Bila dah menghampiri masanya untuk ke program, timbul pula masalah dengan peserta yang hadir. Pada mulanya ramai yang mengesahkan kehadiran, namun disangka panas sampai ke petang, hujuan di tengah hari... Tak semua yang telah confirm nak hadir, hadir untuk program... Apapun, the show must go on...

Sungguh, aku tidak kuat untuk berhadapan dengan 'kekecewaan' ini pada mulanya, namun kata-kata ikhwah ini menyedarkan aku...

"Yang hadir ke program itulah yang Allah nak anta tumpukan perhatian" (lebih kurang camni maksudnya)

Aku pun berfikir balik...mungkin kalau aku terlalu hendakkan ramai peserta, mampu ke aku untuk melakukan follow-up dengan lebih berkesan?

Dimana amanah kamu??

Apa yang diamanahkan pada kita, itulah sebaiknya dan selayaknya untuk kita pikul, tak kurang dan tak balik. Teringat akan cerita salah seorang sahabat Rasulullah yang meminta jawatan dalam pentadbiran tapi Rasulullah tidak benarkan. Alasannya adalah kemampuan dan kebolehan seseorang itu adalah pada bidang yang lain.

Dalam keadaan ini, kita seharusnya sabar dalam menghadapi qada' dan qadarNya dan menerima denga hati yang terbuka dan minda yang tenang. Mengambil apa yang telah diamanahkan dengan rasa penuh tanggungjawab dan iltizam untuk terus 'Convey...' risalah ini pada mereka dan seterusnya mengalirkan lagi arus perjuangan hingga ke seluruh saentero bumi UIAM.

Bahkan mungkin saja peserta yang dah sedia ada inilah yang terbaik, who knows?

Orang kat Palestin pun tak kecewa dan terus surrender kena hentam Isreal, takkanlah sebab benda ni pun ko nak frust Zahid..?? (monolog dalaman, huhu)

Dan orang-orang yang memelihara amanah-amanah (yang dipikulnya) dan janjinya dan orang-orang yang memelihara sembahyangnya. Mereka itulah orang-orang yang akan mewarisi,yakni) yang akan mewarisi syurga Firdaus. Mereka kekal di dalamnya.
al-Mu'minun,ayat 8-11

Wednesday, January 7, 2009

Feeling tired...?? Already?? [Edited]



Pelbagai perjumpaan dan program yang perlu dihadiri dalam beberapa hari ini. Aku terpaksa bergegas ke merata tempat 'on foot' ke saentero UIAM untuk menyelesaikan bebanan tugas yang melambak dan pada masa yang sama ke kelas-kelas.

UIAM tidaklah sebesar mana pun, kalau hendak dibandingkan medan Badar yang dilalui oleh 313 para sahabat. Sudah tentu usaha aku ini amat kecil jika dibandingkan dengan jihad mereka menegakkan Islam itu.

Bahkan, aku masih ada masa untuk tidur pada siang hari! Sungguh sia-sia rasanya kalau masa terbuang begitu sahaja demi untuk melayan karenah tubuh ini...

Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain, dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap
al-Insyirah ayat 7-8

Begitulah sepatutnya kita, terus menerus beramal tak kira waktu, tapi bukanlah maksudnya sehingga mengabaikan tanggungjawab kita untuk menguruskan badan, memberi makan dan rehat yang secukupnya pada badan. Masa kita harus dimaksimakan untuk terus meningkatkan iman dan amal.

Membaca buku kuliyyah dan buku fikrah, menampal poster, berurusan dengan pihak pengursan universiti, menghadiri meeting dan merencanakan dan mengelolakan program bermanfaaf untuk pelajar hanyalah amal ibadat yang sedikit yang seharusnya yang kita buat dalam memenuhi tanggujawab seorang abid dan khalifah di muka bumi Allah.

Kata-kata penguat hati, I heard it from...somewhere, but it meaningful...

" Aku tidak akan berhenti untuk berehat selagi langkah kaki ku mencecah syurga..."

Thursday, January 1, 2009

Malaysia is NEXT after Palestine??

Imagine that this is YOUR FAMILY!!

You guys were having fun, spending time with YOUR FRIENDS...KAABOOOOMM!!

YOUR LITTLE BROTHER or LITTLE SISTER were blown into pieces at school...

YOUR MOTHER, preparing breakfast FOR YOU...and she was hit by A BOMB...!

YOUR FATHER, dedicating his life to ensure that you'll get enough food and drinks...and he too got BLOWN UP AWAY!!

There was a muslim country called Andulusia. Islam stayed there as a religion and a way of life for hundred of years, longer than Islam as a religion in Malaysia.

But what happened to this place called Andalusia??

It is now called Spain! Once a muslim country, now its turned upside down!

Last time it was Andalusia, now Palestine...next..?? Malaysia??

Spread doa...spread the word...and donate to them...

Log on to www.palestinkini.info